Monday, May 4, 2009

Ketika Aku Berguling

Gue suka belajar.

Tiap orang pasti terus belajar sepanjang hidupnya kan?
Belajar tidak hanya dari sekolah, tetapi dari keluarga, masyarakat luas, lingkungan sekitar...
Intinya, menurut gue, setiap detik hidup yang manusia jalani, mereka akan belajar hal baru.

Waktu SD, gue terkenal pinter.
Rangking di kelas ga pernah lebih buruk dari rangking 2. Hanya berputar-putar di rangking 1 atau rangking 2. Dan tau ga? Gue cukup merasa tinggi hati saat di SD.

Waktu SD, hampir di setiap pelajaran gue bisa. Gue juga ga tau kenapa. Karena pelajarannya pelajaran anak SD, mungkin? Matematika, Bhs. Indonesia, PPKN, Agama, Biologi, IPS, hampir semua mata pelajaran yang melek huruf gue bisa.

Tapi gue punya 1 masalah sama pelajaran di bawah ini :

Olahraga.

Lebih tepatnya :

Senam Lantai.

PERTAMA KALI gue mencoba senam lantai kelas 3 SD. Saat itu, saat guru gue memberi contoh roll depan untuk pertama kali, gue (dengan sombongnya) berpikir : 'ah, gerakan kaya gini doang mah kecillllllllll, gue pasti bisa, seperti biasanya,'

Tapi begitu gue nyoba...gue mengumpat dalam hati : 'ANJING! APAAN NIH, KOK LEHER GUE JADI ENCOK SEMUA? MANA PANTAT GUE GABISA DIANGKAT LAGI OH GOOOD'

Gue lupa bagaimana tepatnya, yang jelas gue 100% GAGAL saat pertama kali melakukan roll depan. shit.

Gue bingung. Pusing. Selama sekitar 4 tahun (kelas 3SD - 6SD) gue bisa berkelit dengan berbagai macam alasan dengan guru gue, entah badan lagi sakit lah, entah gue nya kabur ke wc lah, bahkan dengan tindakan memepet, gue saat udah di depan matrasnya, sudah diberikan aba-aba untuk melakukan roll depan, gue akan...merayu. 'Yah Pak saya ga bisa sama sekali nihhh huhuhu Pak kasihanilah Pak saya beneran ga bisa, saya bingung pak, saya ga ngerti pak, saya bener-bener ga bisa pak, saya ga tau harus gimana lagi Pak' pokoknya gue bakal ngomong PANJANG LEBAR sampe kayaknya guru olahraga gue itu pusing dengernya, lalu muncullah kata-kata sakti : 'yaudah, kamu duduk sana.'

Aaaaaaaaaaah gue senyum-senyum sendiri. Hidup gue aman. Nyaman. Tentram.

Kelas 6 SD, waktu ujian praktek, mau ga mau gue harus mau (?) melakukan roll depan dan kayang dan sikap lilin. Sikap lilin mah cincai! Kayang, secara khusus gue latih di kamar gue. Di SD, kayangnya dari sikap tidur ga apa-apa, ga harus dari sikap berdiri.

Sampai setelah beberapa lama gue berjuang melatih kayang itu, gue bisa! Sumpah, bangga abis.
Gue, yang saat itu, dengan bangganya menceritakan kehebatan gue kepada nyokap gue : "Ma, Mela bisa kayang lho! Tau ga kayang itu apa? Itu lho, olahraga yang ngangkat badan biar ke atas! Mela bisa lho!" (mata gue berbinar-binar, merasa sangat yakin bahwa nyokap gue akan ikut bangga juga). Tapi nyokap gue hanya membalas singkat : "Oh. Ih, hati-hati lho bahaya itu mah. Mama ga pernah ikutan begitu waktu sekolah. Ga bisa," huhuhuhuhuhuhuhu...

Waktu itu, demi membuktikan bahwa gue bisa kayang, gue kayang di kasurnya nyokap gue, di kamar nyokap gue. Tanpa tujuan yang pasti. Saat gue lagi kayang dengan hikmatnya, nyokap gue masuk kamar. Dia shock. Gue langsung balik ke posisi tidur. Lalu, berseru dengan suara yang sangat riang : 'Liat, Mela bisa kan, Ma, sikap kayang?!' Tapi dia hanya menganggapnya seperti itu bukan hal yang penting (padahal memang ga penting sih), sejujurnya hal itu (gue anggap) penting lho buat gue. Gila, kalo bisa senam lantai, berarti gue ga perlu malu-maluin di depan gebetan gue waktu itu!

Waktu ujian praktek roll depan, gue yang dasarnya ga bisa, akhirnya nekat coba. Walaupun akhirnya gue nge-roll dengan sikap miring, tapi gue tetep dapet nilai yang pas sama standarnya. Fuh. Aman.

Tapi di SMP ini...gue ga bisa hanya bermodalkan berani-mencoba. Beda 100%. Sekarang ada roll belakang, kayangnya juga dari sikap berdiri. Dan itu HARUS bisa gue lakukan.

Dan teman-teman, terakhir kali gue senam lantai, anak-anak cowo sekelas ketawanya sampe guling-gulingan di lantai.

Sumpah, gue ga masalah nilainya jelek, I don't care at all because I don't know why am I doing this shitty thing until now. Tapi rasa malunya itu lho yang ga bisa ditolerir.

Dan besok adalah ujian praktek...olahraga.

Ada bermacam-macam yang diuji. Lari, basket, senam lantai.

Senam lantai : 1. Roll depan 4x sikap sempurna (what the fuck)
2. Roll belakang 4x sikap sempurna (what the hell)
3. Sikap kayang dan lilin.

And I don't know what to do. Until now.
Lagian ngapain sih kita senam lantai? Ada yang bisa menjelaskan gunanya? Biar lentur kah? Tapi kan ada bermacam-macam olahraga lain untuk memperlentur badan kita?
Kenapa nggak sepak bola aja, atau badminton? voli? GOSH, ANYTHING BUT SENAM LANTAI!

Gue gatau nasib gue besok...

16 comments:

  1. wahaha.. ternyata lo bisa kayang yaaa hahaha..

    menurut gw sih ujian olah raga itu cuma formalitas aja.. sepanjang sejarah gw sekolah, gw gak pernah ada yg gak lulus gara-gara gak bisa kayang atau roll depan belakang nungging jungkir balik gitu

    jadi yaa do the best aja.. lakuin semampu lo aja

    hayooo gudlak

    ReplyDelete
  2. Apa kabar wahai saudaraku?
    Berapa dolar yang sudah kau raih hari ini?

    ReplyDelete
  3. hahaha. hayo paams, mari kita memasyarakatkan senam lantai, dan menyenamlantaikan masyarakat.

    ReplyDelete
  4. woh, lucu..
    sayang gak difoto sama kamu hehe

    sukses ya buat olahraganya

    ReplyDelete
  5. benerrr duh paling males itu yang namanya senam lantai apalagi roll belakang -______-"
    kalo kayang, gue kaga bisa dari berdiri :(
    keknya kita sama gagalnya dalam hal senam lantai paams hahaha

    ReplyDelete
  6. tenang paams, lo punya temen. hahah tos dulu ah (plok).
    haaaa sikap lilin, paling gak bisa gue. untung gue ujian praktek OR masih minggu depan hehehehe latian latian

    ReplyDelete
  7. Kirain senam lantai itu senam sambil bawa2 ubin :))

    ReplyDelete
  8. I always thought I'm the only one... ahahahaha

    sama nih, nilai pelajaran gw yg laen smua termasuk lumayan ke atas... tapi nilai gw jebloknya di olahraga! xD tragis gak sih? wkwkwk

    *dri dulu sampe skrg jg gak bisa roll dpan blakang, dan juga mempertanyakan guna dari aktivitas ini*

    ReplyDelete
  9. hahaha sama samaa. i hate senam lantai. sangat sangat sangat. hehe :P gue paling ancur roll"an itu dah. kayang ama lilin masih mending. roll"an itu dah. kepala gue pernah rasa mau lepas waktu roll" itu. boo. i hate em.

    ReplyDelete
  10. hahhaa..

    dari sd gw udah bisa roll2an, walaupun rada miring pas roll blakang.

    kalo kayang : apa2an sih ini. penyiksaan. gw gak bisa. hahaha. mana pas ujian praktek (eh. gw lupa itu ujian apa bukan) smp ada kayang2an lagi...ngeeek..

    ReplyDelete
  11. wah..klo senam lantai gw malah demen..roll depan belakang kayang,,gw juga bisa..hahaha.. semangat paams! pasti ga malu2in deh..ntar sma bakal ada lagi lho..dengan tambahan senam kapal terbang,sok2 pingsang dan gaya lainnya.. wewww..
    oiya..kenapa ga basket aja yg diilangin dari praktek olahraga??

    ReplyDelete
  12. iyaaa. samaaa.
    aku pol2an dapet 75 buat senam lantai. kalo gaya lilin harus dibantuin sama gurunya.
    wtf lah, yaa.

    :)

    ReplyDelete
  13. senam lantai emang menyebalkan.....
    jadi kaya cewe gitu...
    tapi berguna bgt buat kelenturan.....

    ReplyDelete
  14. Nasib lu persis kya gue, dan besok penilaian roll depan, gatau nasib gue besok 😢😣😣😣😭😭😭😭😭

    ReplyDelete