Monday, October 26, 2009

Tarphrodite

Semenjak ane berselingkuh dengan twitter gan, blog memang rada terbengkalai ya? Coba dilihat gan, dari penjuru timur ke barat, dari utara ke selatan, dari sabang sampai merauke berjajar pulau-pulau semakin lama minat nge-blog semakin menurun. Ya, semoga blog bukan trend dunia maya semata yang gampang tenar gampang pula redup seperti nasibnya friendster di sudut sana itu.

Menulis bukan sekedar trend kok.

Anyway, minggu lalu gue dateng ke pensinya anak SMA Tarakanita 1, Tarphrodite. Para gaulers jakartaers pasti tau dong gan yang namanya pensi anak tarki/PL pastinya keren-keren. Gue, sebagai anak SMA yang baru 3 bulan lulus SMP, pengen nyoba iseng-iseng dateng ke pensi yang katanya melambangkan 'SMA banget'.


Tapi dari awal aja rencananya udah gak jelas. Vanda, yang udah gue promosiin habis-habisan soal Tarphrodite cuma jawab 'males ah, pasti rame banget dan itu sampe malem,' dan pupus sudahlah 1 orang yang paling gampang diajak jalan dan buat alasan pulang malem. Nawarin ke temen-temen lain di SMA juga sama saja. Huhu.

Beberapa hari sebelum Tarphrodite terlaksana, gue ditelepon Vircha. Beginilah kira-kira isinya:

Vircha : 'Pameee dateng Tarphrodite gak paam?'
Gue : 'nggak Chaaa soalnya gak ada temen barengnya, lu?'
Vircha : 'Lah lo pagimane pame, anak-anak lain tuh pada dateng gitu, Velika Erle Ria Tracy dll tuh pada dateng gitu, gue juga'
Gue : 'LAH? GUE MANA TAU? gue kira gara-gara vanda gak ikut jadi yang lainnya juga kaga ikut'
Vircha : 'udah bareng gue aja ya Pamee'
Gue : 'iye iye cha, jemput ke rumah gue ye,'
Vircha : 'oke deh'

1 hari sebelum hari H.

Vircha : 'Pameee maaf ya gue gajadi ke Tarphrodite soalnya gue lagi kabur ke rumah tante gue yang di PI jadi ga dibolehin ke Tarphrodite maaf banget ya pame maaaaaaf'

Gue nangis di pojokan kamar. Uhuk.

Hari H. Sabtu, 17 Oktober 2009. Mood udah gak enak soalnya gue punya ekspetasi yang terlalu tinggi tentang datang ke pensi ini. Seumur-umur hidup gua gan, kaga pernah namanye dateng ke pensi gan, maklum dulu (sekarang juga) masih kecil jadi kemana-mana ribet gan.

Eh, gue iseng nawarin si Henli buat nemenin gue ke Tarphrodite.
Lancar nian, Gan. Kecuali bagian Henli mandi di rumahnya sampe 1 jam.

Jadinya gue beneran dateng ke Tarphrodite, wooooo sama sekali tidak diduga.

Sampe sana beli tiket on the spot, kita tuh salah ngantri, ngantrinya di belakang orang-orang yang pre-sale yang buju buneng banyak bener, dan selama ngantri gue mupeng denger Sore yang lagi manggung. Sumpah rasanya geli-geli nyebelin, gimane si waktu band favorit lagi manggung eh kesempatan buat menonton live terhalang gara-gara antri tiket.

Waktu dapet tiket, baru mau masuk venuenya, Sore udah selesai manggung.

Uhuk.

Break maghrib. Abis itu nonton Saykoji. Keren gan, udah follow twitternya belom? Waktu si bang Igor naek panggung, kita semu sama-sama nyanyi Indonesia Raya gan, at the moment I feel I really heart my country <3 style="text-align: center;">


Gapapa, biar gendut asal baik hati. Kata mamaku, orang gendut itu biasanya baik hati. Amin ya, Ma :-)


Udah seru-seruan nonton Saykoji eh tau-tau hujan deres aja gitu lho. Semua penonton kabur ke tenda-tenda kecil di sekitar venue. Kita malem-malem desek-desekan di situ. Eh iya, gue belom cerita, gue ketemu Vircha disitu. Dia jadi dateng. Pengen gue tendang tu anak waktu liat mukanya.

Balik. Desek-desekan di tengah tenda bak ikan sarden. Kita bertiga. Henli, Vircha, dan gue. Vircha nguping pembicaraan dua orang remaja cowok di sebelah kita. Sesuatu tentang 'mobil, naek, kabur, dan sency'

langung aja Vircha nyerocos : 'EHH KALIAN BAWA MOBIL? YAAMPUN NUMPANG DONG SAMPE SENCY AJAAAAAAAAAA'

soalnya itu udah becek banget, mana bawahnya tanah jadi campur sama air hujan, hasilnya adalah lumpur. Kita mikirnya kabur ke mal mana kek yang bisa buat duduk + ngadem + bersih-bersih.

terus 2 orang cowok itu hanya bertatap-tatapan dengan tatapan aneh. Lalu Vircha malah ngajak kenalan. 'Eh kita belom kenalan nih, kenalan dulu yuk, gue Vircha,'

jadinya gue sama Henli ikutan kenalan. 2 orang cowok itu anak SMAK 2 (Penabur 2 nama gampangnya), yang satu kelas 11 yang satu kelas 12. Di tengah dempet-dempetan itu dan perencanaan yang tidak menentu, kita foto kaki-kaki kita :





video

Itu diatas video waktu lagi desek-desekan, dan suara cempreng yang teriak di tengah-tengah itu suara gue. Hehehe.


Di tengah desek-desekan di tenda sambil menunggu hujan reda itu salah satu dari 2 cowok itu sempet-sempetnya ngeluarin BB nya dan nanya facebook + msn kita-kita. heuhuehuehuehue. Pokoknya petualangan malam itu berakhir dengan gue yang dijemput supir (padahal tuh supir udah pulang ke rumahnya, lagi di jalan balik lagi ke rumah gue buat jemput gue), sampe rumah setengah 12 malem. Ga sempet nonton RAN. Udah penuh lumpur kaki gue. Waktu pulang SID yang lagi main. RAN nya belom keluar. Huhuhuhu.

It was incredible night, somehow :P

Dan Sabtu besok gue bakal dateng ke pensinya anak 3, Anttic. Yang kesana, see ya there guys :)

Some picts from Tarphrodite :





Overall pensi yang bagus kok, Tarki. Tahun depan bikin yang lebih dahsyat lagi ya. :-)