Saturday, May 10, 2008

Sesuatu tentang masa depan

Ada beberapa pikiran yang mengganjal gue akhir-akhir ini.
Okeh, ini bukan post jayus-jayus-gak-jelas-tapi-ada-yang-masih-baca kayak post sebelumnya.

Pikiran-pikiran yang memaksa gue, mau ga mau, harus meng-introspeksi diri lebih serius lagi, lebih seksama lagi, lebih- dan lebih dalam lagi. Am I right?

Akhir-akhir ini nyokap gue setiap hari pasti nyempetin waktunya untuk ngomel dan itu terasa, -well, It looks like she is ridicule me. It REALLY looks like she is INSULT me.

Dan setiap gue dicerca dengan berbagai macam pernyataan-pernyataan dan pertanyaan (yang gak perlu dijawab) gue akan selalu melawan.

Sifat dasar gue adalah : melawan argumen orang-orang yang marah sama gue, sekalipun mereka benar, dan gue (jelas-jelas) salah. Gue akan selalu melakukan itu. Honestly, I dont know why.

"Kamu mau sampai kapan begini terus, La!"

Sampai kapan, eh? Gue gak tau, itu jawaban mutlak. Gue udah stuck akan hal ini. Hal yang membuat gue dari kecil selalu merasa... kurang percaya diri.
Hal yang membuat gue terasa... disingkirkan, dihina.
Hal yang selalu membuat gue merasa... ini penyebab gue gak pernah bisa bener-bener happy.
Hal ini yang membuat gue sempat terpuruk dan berusaha untuk less talk, more thinking . Membuat gue gak terlalu banyak omong kepada orang luar kecuali keluarga dekat gue.

Gue cukup jadi pendengar yang baik.

"Kamu terlalu banyak mimpi! KHAYALAN-mu itu gak akan jadi kenyataan! Ngapain muluk-muluk kalau sekarang masih begini?!"

Nyokap gue benar. It just a fact. Gue terlalu banyak bermimpi, berharap suatu saat hal itu akan jadi kenyataan, dan gue tau kalau gue mampu! Tapi gue gak sedikit pun... berubah.

"Mama perhatiin ya La, kamu itu orangnya kurang tekun. Melaksanakan ini itu gak pernah bisa diselesaikan. Kamu itu kerjaannya lari dari masalah, gak bisa menangani."

Gue... jadi berpikir tentang masa depan. Seperti apakah gue nanti? Cita-cita aja masih belum jelas, dan yang gue tau adalah, gue pingin masuk IT.

"Kamu kalau begini terus gak bisa dapet kerjaan yang konsisten. Kalau dapet perkerjaan pasti bakal langsung bosenan, ga betah. Jadinya pindah-pindah."

Pertanyaan gue saat ini : Apakah wajar... gue diceramahi soal hal ini... pada umur 14 tahun? Pada saat-saat dimana SMP aja belon lulus.
Bekerja? Gue gak pernah berpikir terlalu panjang untuk hal yang satu itu. Prinsip gue sekarang : nikmatin yang ada aja dulu, toh gue masih remaja.

Tapi perkataan-perkataan nyokap gue, secara otomatis 'memaksa' gue untuk berpikir lebih jauh, menelaah lebih dalam.
Mencoba mencari, dimana yang salah.

Gue akui, dari kecil gue memang bukan orang yang tekun. Gue sangat jauh dari kesan itu. Gue terlalu gampang bosenan. Sekali berpikir kalau itu adalah hal yang gak berguna, gue akan selalu mencari cara untuk menghindarinya, dan sialnya lagi, gue selalu punya cara cerdik untuk menghindari hal-hal itu.

Gue... pernah beberapa kali berusaha untuk tekun. Tekun mengerjakan sesuatu yang harus gue kerjakan dan hasilnya adalah : gue gak dihargai.

Gak dihargai itu sakit.
Pertama kali gue merasakan perasaan gak-dihargai itu, gue pikir : ah, mungkin aja cuma kebetulan gue lagi apes.

Jadi gue berusaha untuk tekun lagi, berusaha sebaik-baiknya dan : gue gak dihargai -lagi-, dan menyadari kalau selalu ada yang lebih baik dari kita itu... juga sakit.

Gue mengalami hal itu beberapa kali dan membuat gue tersugesti, untuk apa melakukan sesuatu dengan tekun kalau itu ternyata tidak... berguna?

Tapi gue tau gue salah. Salah besar kalau menganggap tekun itu gak berguna. Gue tau, gue SANGAT tau apa yang benar tapi gue gak mau berbelok ke arah yang seharusnya gue tempuh, melewati jalan yang seharusnya, dan gak terjebak lagi di jalan buntu.

Gue berusaha untuk berubah.

Kadang sebersit perasaan takut sering menghinggapi gue. Kalau gue udah dewasa nanti, apakah ada yang berubah? Gimana kerjaan gue? Kuliah gue? Temen-temen gue? Bisa ga gue untuk survive?

Kalau, kalau saja ada Doraemon. Gue akan memakai mesin waktu, melihat masa depan, dan berbagai macam kesalahan yang akan gue lakukan nanti. Dan semua terasa mudah. Atau gue akan balik ke masa lalu, ke saat itu dan mencegah hal itu terjadi.

itu yang kalau gue kasih tau ke kalian semua, pasti kalian anggap... remeh.

Gue butuh Doraemon itu, gue butuh dia memperbaiki segala sesuatu yang salah, yang harusnya gak gue lakukan di masa lalu. Dan untuk memperbaiki orang-orang terdekat yang gue sayangi untuk tidak melakukan kesalahan fatal. Untuk masa lalu mau pun masa depan.

Tapi... gak bisa semudah itu ya?

21 comments:

  1. wah.. jangan2 lo ini jelmaan mantannya dikung yg suka doraemon itu yah..

    dunia sekarang emang udah berubah, dulu kan banyak yg pengen jadi dokter, insinyur, tapi sekarang udah berubah jadi orang IT, artis dadakan, anggota DPR (lho?!)

    ReplyDelete
  2. @ridu : ha? mantannya dikung? si kebo itu yah? haahha gapap deh disamain ama itu, daripada emon yang dhimaskeren (piss mon!)

    ReplyDelete
  3. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  4. paams, loe coba deh berpikir segal sesuatunya untuk diambil hikmahnya, oke sekarang nangep ini masalh berat..coba liat entar, loe akan nganggep ini masalh yg kecil,karena loe ngerasa masalah yang loe hadapin saat nanti jauh lebih berat dari sekarang..berat bahkan (mungkin) gak akan loe denger lagi omelan nyokab yg justru itu masukan buat loe sendiri..suatu hari nanti loe akan bilang "hmm,bener juga kata nyokab gw"..ngerti?..enggak ?..gw juga sama..ya udahlah gw pulang dulu..misi

    ReplyDelete
  5. Gak ngerti ahh loe nulis apa..hehe..kiddin'2...

    ReplyDelete
  6. memang ga pernah mudah untuk mendapatkan sesuatu yang worth it, dear..

    keep semangad! :)

    ketakutan itu pasti ada.. all we can do is just doing the best! :)

    ReplyDelete
  7. yang gampang buat nyelesain masalah sama orang tua sih cuma satu!! hajar di muka!! maksudnya, lo kasi bukti kalo lo nga seperti yang dia bilang, kalo lo dibilang kaga tekun, ya bikin lo tekun!buktiin kalo lo mampu! yang paling gampang sih lewat prestasi blajar lo, bikin nilai repot lo kepala 8 semua, bikin muka ibu-mu kaya abis dicubit rubah, terkejut-kejut, terkagum-kagum, terhenyak-henyak, dan lainnya, dengan sendirinya, pandangan dia ke lo bakalan berubah kok!

    dan soal argue everything itu kurang bagus kalo lo tau lo salah(menurut gw loh), kalo menurut gw(lagi) si, lo bales lg argue kalo pendapat yang diberikan ke lo tuh nga sesuai sama pemikiran lo, baru deh boleh ngotot dan minta penjelasan ^_'

    ReplyDelete
  8. Do the best and God will do the rest.

    Hidupmu masih panjang. Yang penting jangan salahin orang tua. Mau sesakit apapun yang mereka katakan mereka tetap benar. Mereka sayang sama kamu.

    Cheer up girl

    ReplyDelete
  9. Heu....gw juga ngalamin apa yg lo alami.sebagai sesama orang ber'ibu' (halah...), enjoy aja prennn!!!!Semua juga ada waktunya!boleh punya planning, tapi jgn terlalu jauh.Hadapi dulu yg terdekat.Coz...waktu masih bisa mngubah segalanya!Nyantai lah!Dengerin aja 'petuah' nyokap.Toh..walaupun bawel dan bikin kuping panas, itu juga bisa jadi bahan intropeksi kita!Yg lo hadapi masih bisa dtempuh kok!
    SEMANGAT!!!!!!!!!!!

    ReplyDelete
  10. udah IT ajaaaa dijamin kalo jagoan pasti sukses deh moga moga .. hehe.. ntar sama2 share ilmu kitaa meheheheyy hohoo ^^

    lo sih bandel, makanya nurut ama nyokap jangan begaol mulu hihi

    ReplyDelete
  11. Tentang masa depan



    percayakah kamu pada masa depan?
    apa yang kau pikirkan tentang masa depan?
    sesuatu yang indah dan penuh dengan harapan?
    atau sesuatu yang buruk yang berarti kehancuran?

    mungkin kita berfikir hari ini adalah hari yang sangat menyenangkan
    ah bagaimana jika hari esok tidak secerah hari ini?
    bagaimana jika hari esok lebih buruk dari hari ini?
    apakah kita akan tetap percaya dan menggantungkan kebahagiaan pada masa depan?
    masa depan apa? masa depan yang bagaimana?

    masihkah kau percaya pada masa depan?
    masihkah kau percaya pada masa depan?
    masihkah kau percaya pada masa depan?
    masihkah kau percaya pada masa depan?
    masihkah kau percaya pada masa depan?
    masihkah kau percaya pada masa depan?

    ---------------------------------------------------------------?

    ya aku percaya
    karena masa depan aku ada
    karena masa depan aku yakin

    bahwa esok hari pastilah secerah hari ini!
    aku yakin
    dan tidak akan menyesalinya!

    dari canopy

    ReplyDelete
  12. kalo da jadi Master IT tolong dunk ajari aQ ya??? soalnya aQ gaptek baget ni??? kekkkk

    ReplyDelete
  13. EH, tp gw dulu wktu ESEMPE jg suka gt kalo dimarahin!! " kamu nanti mau jd apa???, kerja mu maen aja??.,pemales!! n bla..bla..bla..."

    mgkin kita ga semudah itu buat berubah saat itu!! tp mgkin maksud nyokap lo,buat ngasi pandangan!! so, besok kalo lo dah dihadapin dengan hal berbau masadepan itu setidaknya lo udah sedikit ngerti,pams!!

    dan gw! selalu bergumam dalam hati (doank) setela diomelin kyk gitu!! "liat aja besok!! gw ga bakal kyk gitu!!"

    dan gw teteup ngejalani hari2 gw sebagai ABG yg selalu ingin coba ini itu!! tanpa mikirin resiko apa nanti???, yg penting tanggung jawab!!!(itu yg diajarin bonyok gw jg!!)

    gw jg malah dulu ga da cita2 yg muluk2! bwt gw, gw bisa idup!tenang, bahagia (jadul bgt!!)
    dan skrg?? gw hepi2 aja! ada kerjaan (walo cm honorer!ga jelas!),
    dan karna itu jalan hidup gw se!!

    kalo lo mang bener2 ma cita2 lo.. lo mesti tekun demi cita2 lo itu!! sip???

    cayooo paams!!!!

    ReplyDelete
  14. Hei girls!

    Tenang aja.. kalo lo percaya masa depan lo sdah ada yang atur kok..

    gw aja skrg ga nyangka bisa jadi kek begini, padahal gw ga kepikiran sama sekali..

    Yaahhhh,, ada baiknya juga untuk mempersiapkan masa depan yang lebih baik!! Dan itulah HIDUP... :)

    ReplyDelete
  15. honestly, sapa sih yg ga pernah berharap kalo doraemon itu bnr2 ada? if it was real, everything would be easy... kan?

    yg penting usaha sayang. niat udah ada. then, mulai dr skr.... :)

    ReplyDelete
  16. paams..
    coba pikirkan masa depanmu...
    walaupun itu masih 14 tahun, tapi itu tandanya semua orang yang ada disekitarmu peduli atas masa depanmu...
    coba kamu pikir2 lagi apa yang sudah kamu kerjakan hanya untuk membuang2 waktumu saja..
    atau,coba bayangkan klo kamu sekarang udah bisa melakukan sesuatu (misalnya blogging), bagaimana kalau kamu sudah besar nanti..kamu tinggal menikmati hasil jerih payahmu..
    ya kan??!

    ReplyDelete
  17. sabar paams.

    hidup loe masih panjang kok...

    *klo dikasih panjang*

    ReplyDelete
  18. gak ada yang salah dengan ngimpiin sesuatu

    kalo impian lo itu bisa bikin lo jadi orang yang rajin n tekun, justru bagus kan?

    kita semua butuh tujuan

    n yang paling penting adalah menjaga api desire lo buat masuk IT

    kalo emang pengen masuk IT, berusahalah sekuat tenaga, jangan sisakan penyesalan

    jauh lebih baik menyesal atas sesuatu yang kita lakukan daripada menyesal atas sesuatu yang gak kita lakukan

    bahkan dalam kegagalan pun ada hikmah untuk dipetik

    coba deh baca buku judulnya 'Fight Like A Tiger, Win Like A Champion' karya Darmadi Dharmawangsa

    tu buku motivasi yang BAAAGGUUUSSSS BANGET

    gak nyesel deh bacanya

    ReplyDelete
  19. Paams,,, just remember that you`ll never walk alone

    Fight baby, fight..
    don`t you ever give up!!

    CoZ.. (hihi,, balik ke basa Indonesya..) --> banyak hal besar di dunia ini tercipta berkat orang-orang yang terus berusaha meskipun tampaknya tidak ada harapan ,contohnya? Thomas Alva Edisson,, dan masih banyak lagi..

    Sekian dari aku ,hihihi..

    Last but not least...
    ...segala hal di awali oleh impian (pikiran) dan diwujudkan melalui tindakan,, oce??

    NB: ..hihi, pastinya Paams juga dah sering dengar ya kata2 sprti itu?? hehe,, ya udah, lam knal ja..

    ReplyDelete